lihat positiv nya donk ..

gak cuma abegeh kok.
kadang2 yang dewasa berfikiran sempit pun begitu .
misal:
bila melihat humor yang kurang lucu .. yang kalau di artikan dlm bahasa gaul abegeh menjadi jayus, “Mereka” yakni berfikiran “alaah apaan sich ni, gazebo..“. tapi kenapa ga dilihat dulu segi positivnya? ooh.. ada nih yg lucu di bagian sini.. si penulis pasti bermaksud untuk begini, dengan menuliskan ini di bagian sini.. apa salahnya toh?
dengan demikian, membuat keadaan berfikir bahwa kamu smart, berfikir dengan logika sampai ke seluk beluknya.

di dalam kehidupan bermasyarakat, dikenal istilah sentimen/sensi (mungkin singkatan dari sensitiv, gag tau yee)..
yang berarti mudah marah, atau mudah menavsirkan sesuatu yg negativ dari suatu bentuk, mau itu ucapan yg disengaja/tidak disengaja, tulisan.., apaapun itu.

hendaknya kita berfikir positiv.

seorang tanteh2 gaul berkata “nih CIK, aku dikasi baju ini sama MOMO.. ”
si CIK ini berfikir negativ : ala ngapain lu kasi tau begituan, bilang aja lu mau suruh gua kasi baju juga ke elu.. tapi secara tidak langsung..
bila CIK adala orang yang oke, melihat sesuatu dr segi positiv, ia akan befikir : ooh MOMO memang orang yang baik dan murah hati, tidak pelit, suka menabung, suka membantu nenek ke pasar, membantu menjaga adik, berkepala dingin, tidak ceroboh, bersikap toleransi, tidak mudah marah, tenggang rasa, budi baik, dan lain sebagainya, sehingga tanteh2 gaul tsb ‘mempromosikan’ MOMO..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>