Motor VS Mobil

Ga bisa disatuin, bagai kucing dan anjing. Dan yang sering meledak duluan itu pengendara mobil, karena motor sangat jarang berpikiran: “anjing ni mobil, nyodok2 gue,” yang dipikirin sama motor justru adalah: “eh kosong nih! bisa lewat ga ya?”

Nah kalau yang punya mobil, biasanya sering ngamuk-ngamuk di jalan, gara2 motor banyak banget yang udah kaya laron ujan2 ketemu lampu. Kadang saradak-saruduk, nyodok2 ga jelas, yang udah tau kaga bisa lewat masih maksa. kampret emang lo!

Tapi kalo si pengemudi mobil tsb bertukar tempat dengan si pengemudi motor, apa sipemob (sipengemudi mobil maksudnya) bakalan bisa nyabar di belakang mobil lain tanpa celingak-celinguk nyari celah buat diterobos? Lah kan kite motor, kite kecil, kite mungil, kite langsing boooo, bisa lewatin jalan yang lu pada (mobil) kaga bisa lewatin.

En dua-duanya ga akan ada yang bisa mengalah.

Post ini kaga jelas intinya emang. Tapi sebenernya cuma pengen curhat aja. Awal2 gua kan seringnya naik mobil tuh (disupirin tapi, lom bisa nyupir waktu itu), sekarang gua lebih sering naik motor, dan gua baru ngerasain enaknya naik motor itu bisa selip2 (emang bahaya si, asal tau batas aja).  Gua mikir, pas gua naik mobil dulu, gua keselnya bukan main ama motor yg suka nyelip2 ga jelas. Sekarang uda naik motor, kalo ga nyelip kayanya aneh tuh :”>.

Pesan buat pengemudi motor: jangan sering2 maksa nyelip kalo emang kaga bisa yah. Better safe than sorry, man.